Catatan Akhir Kuliah

Mystery Of The Nile

Bagaimana Menulis Opini?

Posted by hafidzi pada 7 Oktober 2006

Banyak orang yang mendefinisikan opini dengan sangat bebas. Segala prasangka, sentimen, tuduhan, dan segala jenis omongan yang tanpa dasar seringkali disebut sebagai sebuah opini. Namun, opini yang ingin disampaikan dalam sebuah esai harus memenuhi definisi sebagai berikut.

opini: sebuah kepercayaan yang bukan berdasarkan pada keyakinan yang mutlak atau pengetahuan sahih, namun pada sesuatu yang nampaknya benar, valid atau mungkin yang ada dalam pikiran seseorang; apa yang dipikirkan seseorang; penilaian.

Ujilah opini Anda dengan definisi di atas untuk menilai apakah Anda telah memiliki topik esai yang baik. Apakah opini tersebut didasari atas keyakinan mutlak? Atau pengetahuan yang sahih? Apakah Anda dapat membuktikan kebenarannya di atas semua keraguan yang beralasan? Jika ya, berarti itu bukan opini, tetapi fakta — atau sebuah hasil observasi yang telah diterima secara luas sehingga menjadi sebuah fakta. Fakta harus terlebih dulu diubah menjadi sebuah opini sebelum dimunculkan dalam sebuah esai. Misalnya, fakta menunjukkan bahwa jumlah penduduk negara kita tahun ini adalah sekian ratus juta. Untuk mengubah fakta tersebut menjadi sebuah opini tugas Anda sekarang adalah menilainya. Anda bisa menilai bahwa budaya negara kita berubah karena pertambahan penduduk yang demikian cepat; atau perlunya perubahan kebijakan ekonomi yang dapat menjamin setiap warga bisa mencukupi kebutuhannya, dll. Dengan membuat sebuah penilaian/tanggapan, maka Anda telah mengubah fakta menjadi sebuah opini. Dengan demikian, Anda telah memiliki topik esai yang baik.

Namun, tidak semua opini dapat menjadi topik sebuah esai. Jika ada pernyataan ‘menjalin persahabatan penting bagi hubungan antarmanusia’, pernyataan ini bisa disebut opini karena tidak dapat dibuktikan secara ilmiah atau statistik. Walau demikian, pernyataan itu merupakan opini yang lemah untuk dikemukakan dalam sebuah esai karena tidak merangsang timbulnya argumen lain. Dari segi praktis, itu adalah fakta. Untuk membuatnya menarik, Anda bisa mengubahnya menjadi opini yang lebih tajam seperti ‘persahabatan adalah hal terpenting bagi manusia’, misalnya. Tapi cara yang lebih efektif dalam menarik minat pembaca adalah dengan mengawalinya dengan berbagai pertanyaan menantang seperti, ‘apakah persahabatan antarpria lebih awet daripada wanita?’ ‘bisakah persahabatan yang murni terjalin antara pria dan wanita, ataukah antara orang tua dan anak?’ dst.

Jika kita melihat pertanyaan-pertanyaan tersebut, pembaca mungkin bisa menjawab ya atau tidak saja. Tapi bagaimana jika Anda mengubah kata tanya tersebut dengan kata tanya yang lebih memerlukan penjelasan seperti ‘mengapa’, ‘apakah’, atau ‘bagaimana’?

– Bagaimana orang tua dapat bersahabat dengan anak?
– Mengapa persahabatan antarpria lebih awet daripada antarwanita? (atau sebaliknya)
– Apakah persahabatan itu?

Makin banyak pertanyaan yang Anda ajukan pada diri Anda akan semakin baik. Setelah itu, Anda akan dapat mengenali pertanyaan yang penting dan yang tidak, yang terlalu luas dan yang terlalu sempit, dsb. Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, tak jarang Anda juga akan menemukan opini-opini yang belum pernah Anda sampaikan sebelumnya (artinya: Anda tidak pernah benar-benar tahu apa yang sebenarnya Anda pikirkan). Teruslah melontarkan pertanyaan. Ketika Anda menemukan satu opini pribadi yang sangat menarik berarti Anda telah memasuki wilayah seorang penulis esai.

6 Tanggapan to “Bagaimana Menulis Opini?”

  1. akunamasao said

    nakasih untuk ilmunya

  2. dhitos said

    Membantu sekali..thanks for sharing.

  3. Kaifas said

    Makasih Aku lagi menemukan yang aku cari, tak coba nulis…ya

  4. pandy said

    thnx untk ilmunya. sekarang saya lagi di amerika, ikut program singkat selama 2 bulan (12 juli terakhir). saya diminta kawan2 untuk menlis opini tentang amerika. jika ada,mohon usulan tema tulisan, mungkin masalah pendidikan atau sosial, atau budaya di amrik, dibandingkan dengan asal daerah saya,aceh.thnx

  5. sunny2008 said

    salam kenal boss. tulisan baguss, ada satu nih, coba semua orang di indonesia gandrung membaca mungkin sangat mudah dehh buat opini.


    “saya sangat setuju deengan pendapat anda Boss…satu jg nih, coba kalo harga buku2 kita murah dari sekilo beras, mungkin kita dah bisa mengalahkan negara Jepang..:)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: